Apakah kamu member?

TIGA ORANGUTAN KEMBALI KE HABITAT ALAMI DI TNBBBR


Nyaru Menteng, Kalimantan Tengah

Rangkaian pelepasliaran orangutan terus berjalan, dengan adanya kerja sama antara Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah, Balai Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya (TNBBBR), USAID LESTARI, dan Yayasan BOS (Borneo Orangutan Survival Foundation) yang kembali memulangkan orangutan hasil rehabilitasi ke habitatnya alami. Dalam waktu kurang dari sebulan memasuki tahun 2020, pelepasliaran kali ini menambah populasi orangutan hasil rehabilitasi di TNBBBR menjadi 166 individu.

Tiga orangutan hasil proses rehabilitasi di Pusat Rehabilitasi Orangutan Nyaru Menteng akan kembali dilepasliarkan ke habitat alami di hutan TNBBBR. Ketiga orangutan ini terdiri dari 1 jantan (Chio) dan 2 betina (Rizky dan Mia) yang usianya berkisar antara 13-18 tahun.

Ketiga orangutan akan diberangkatkan hari ini dari Nyaru Menteng langsung ke DAS Hiran dalam perjalanan yang diperkirakan berlangsung selama 19 jam. Daerah DAS Hiran di dalam wilayah TNBBBR, mulai dimanfaatkan sebagai daerah pelepasliaran orangutan sejak Agustus 2019 lalu. Daerah ini telah menampung 33 orangutan hasil rehabilitasi yang dilepasliarkan dalam 4 pelepasliaran.

ANDI MUHAMMAD KADHAFI, S.HUT., M.SI., Plt Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah, mengatakan, «Sebagai wakil pemerintah Indonesia dalam hal perlindungan satwa liar dan sumber daya alam, BKSDA Kalimantan Tengah bertanggung jawab dalam setiap upaya penyelamatan, rehabilitasi, dan pelepasliaran orangutan. Kami sangat mengapresiasi keterlibatan berbagai pemangku kepentingan dalam upaya pelepasliaran yang intensif ini. 

«Memasuki tahun yang baru, sangat penting bagi kita untuk memulai dengan semangat baru pula. Oleh karena itu, kami senang bisa kembali melepasliarkan orangutan yang siap hidup liar, kali ini ada 3 individu. Terlepas dari upaya ini, kami juga menghimbau peran serta masyarakat untuk terlibat aktif melindungi orangutan dan habitatnya. Siapapun bisa menghubungi kami dan melaporkan upaya menangkap, memburu, atau memelihara orangutan. Kita bersama selayaknya menjamin orangutan berada di tempat yang sepantasnya. Mari kita bersama menjaga hutan dan seisinya demi anak cucu kita kelak.»

AGUNG NUGROHO, S.SI., M.A., Kepala Balai Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya (BTNBBBR) Wilayah Kalimantan Tengah dan Kalimantan Barat, menambahkan, «Kami di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya berkomitmen penuh menjaga keamanan orangutan hasil rehabilitasi yang dilepasliarkan di sini. Hutan di taman nasional ini sanggup menampung para orangutan untuk hidup liar dan bebas, terlindungi, dan berkesempatan untuk berkembang biak.

«Pemanfaatan DAS Hiran untuk pelepasliaran orangutan sejak tahun lalu adalah upaya untuk menjaga persebaran orangutan rehabilitasi yang dilepasliarkan di taman nasional ini. Upaya ini telah membantu orangutan berkembang biak dengan baik, dengan tercatat 2 kelahiran alami di sini. Ini tentu kabar menggembirakan bagi keberadaan orangutan kalimantan yang saat ini berstatus ‘sangat terancam punah’. Kita wajib menjaga mereka untuk tak hanya bertahan, namun juga hidup sejahtera.»

ERLINDA EKAPUTRI, USAID LESTARI Deputy Chief of Party untuk Lanskap Aceh dan Kalimantan Tengah, menegaskan komitmen USAID membantu program pemerintah Indonesia, «USAID LESTARI selalu berkomitmen penuh untuk membantu Pemerintah Indonesia dalam menjaga kelestarian lingkungan. Di kesempatan ini, kami mendukung pelestarian orangutan kalimantan yang meski berperan sangat penting dalam menjaga kualitas hutan dan keutuhan ekosistem, dan dilindungi undang-undang, masih menyandang status ‘sangat terancam punah’. Kami percaya, bahwa pelestarian spesies payung ini di hutan-hutan Kalimantan dan Sumatra, akan memberi manfaat yang besar bagi kita semua, karena kita tidak bisa hidup tanpa hutan yang sehat.»

DR. IR. JAMARTIN SIHITE, MSC., CEO Yayasan BOS mengatakan, «Kami masih setia dengan komitmen untuk melepasliarkan orangutan sebanyak mungkin dari pusat-pusat rehabilitasi kami ke hutan dan mengeluarkan mereka yang saat ini dirawat di kandang ke pulau-pulau suaka atau pra-pelepasliaran. Ini yang membuat kami kembali melepasliarkan orangutan bahkan di bulan pertama tahun ini. Bagi kami, tidak ada istirahat.

«Di sisi lain, intensitas pelepasliaran yang tinggi, membuat dua situs pelepasliaran yang kami gunakan di Kalimantan Tengah semakin mendekati daya tampung maksimalnya. Wilayah hutan di Hutan Lindung Bukit Batikap dan Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya tidak cukup untuk mengakomodasi semua orangutan yang masih kami rehabilitasi saat ini. Kami harus terus mencari hutan yang memenuhi syarat untuk situs pelepasliaran. Kami berharap dukungan dari pemerintah dan swasta untuk mewujudkan upaya ini.»

Ketiga orangutan yang akan dilepasliarkan kali ini telah menjalani tahap hidup di pulau pra-pelepasliaran, sebuah habitat semi liar yang dipantau secara ketat oleh tim dari Yayasan BOS untuk menampung orangutan yang telah menyelesaikan tahap rehabilitasi di Sekolah Hutan. Di pulau pra-pelepasliaran, para orangutan mempraktikkan semua keterampilan yang dipelajari sebelumnya untuk bekal menyintas di alam liar. Salah satu pulau pra-pelepasliaran Yayasan BOS terletak di Gugusan Pulau Salat, Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah. Wilayah ini adalah lahan konservasi seluas 2.089 hektar hasil kemitraan antara PT. Sawit Sumbermas Sarana (SSMS) Tbk. dan Yayasan BOS.


Untuk mendukung kesuksesan upaya konservasi yang melibatkan seluruh pemangku kepentingan, Yayasan BOS selalu bekerja sama erat dengan Pemerintah Indonesia di semua tingkat: Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah, Pemerintah Kabupaten Katingan dan Kabupaten Pulang Pisau, BKSDA Kalimantan Tengah, dan Balai Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya.

Yayasan BOS juga memberikan penghargaan setinggi-tingginya atas dukungan dan kontribusi sejumlah mitra seperti masyarakat Kabupaten Katingan dan Kabupaten Pulang Pisau, para mitra global kami (BOS Australia, BOS Inggris, BOS Jerman, BOS Swiss, dan Save the Orangutan), lembaga seperti USAID LESTARI, donor dari dunia usaha seperti PT. SSMS Tbk., lembaga-lembaga konservasi seperti kami (termasuk, namun tidak terbatas pada Orangutan Outreach dan The Orangutan Project) serta donor perseorangan dari seluruh dunia, yang mendukung kerja konservasi kami dan pelestarian alam di Indonesia.

Editors Note :

Djati Witjaksono Hadi
Kepala Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Paulina Laurensia
Spesialis Komunikasi 
Email: pauline@orangutan.or.id
 
Hermansyah
Staf Komunikasi BOSF di Nyaru Menteng
Email: herman@orangutan.or.id 

Namun begitu dokumentasi dapat diunduh di tautan di sini.

Namun begitu, siaran pers dapat diunduh di sini: 



KAMI JUGA MENYARANKAN

MEMPERINGATI WORLD POPULATION DAY, YAYASAN BOS MELEPASLIARKAN 13 ORANGUTAN DI KALIMANTAN TENGAH

Ini adalah pelepasliaran ke-10 di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya (TNBBBR) yang dilaksanakan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah, bekerja sama dengan Balai TNBBBR, USAID Lestari, dan Yayasan BOS, peraih World Branding Awa

TAHUN KEBEBASAN ORANGUTAN #FREEDOM: YAYASAN BOS DAN BKSDA KALIMANTAN TENGAH KEMBALI LEPASLIARKAN 12 ORANGUTAN DI TNBBBR

Dalam meluncurkan kampanye #FREEDOM kami, Yayasan BOS dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah kembali melepasliarkan 12 orangutan di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya (TNBBBR). Dalam kesempatan ini, 1 orangutan hasil...

MENJELANG HARI LINGKUNGAN HIDUP SEDUNIA, TUJUH INDIVIDU ORANGUTAN HASIL REHABILITASI MENGHUNI RUMAH BARUNYA DI TAMAN NAS

Kembali Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah bersama Balai Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya (TNBBBR) dan bekerjasama dengan mitra Yayasan Borneo Orangutan Survival (BOS) serta para pihak lainnya melepasliarkan orangutan has

CATATAN!



OK

YA, AMPUN!



Tutup