Apakah kamu member?

[SIARAN PERS] NYARU MENTENG LEPASLIARKAN 8 ORANGUTAN!

Sebagai upaya untuk memenuhi target pelepasliaran yang tercantum dalam Rencana Aksi dan Strategi Konservasi Orangutan 2007-2012, Yayasan BOS di Nyaru Menteng kembali melepasliarkan 8 orangutan, menyusul 15 orangutan yang telah dilepasliarkan sebelumnya.

Nyaru Menteng, Kalimantan Tengah, 8 Agustus 2012. Delapan orangutan akan diberangkatkan dengan pesawat dari Program Reintroduksi Orangutan Nyaru Menteng ke Puruk Cahu, Kabupaten Murung Raya. Seperti pelepasliaran sebelumnya, di sana kedelapan orangutan ini akan diistirahatkan selama satu malam di dalam kandang sementara yang berada di wilayah PT Indo Muro Kencana untuk diberangkatkan keesokan harinya menggunakan helikopter menuju kawasan Hutan Lindung Bukit Batikap, untuk dilepasliarkan di hari yang sama.

Pelepasliaran ini merupakan upaya untuk memenuhi target sesuai dengan Rencana Aksi Konservasi Orangutan Indonesia 2007-2017 yang dicanangkan oleh Presiden Republik Indonesia dalam Konferensi Perubahan Iklim di Bali tahun 2007. Selain itu, pelepasliaran orangutan ini juga bertepatan dengan finalisasi dokumen rencana kerja bersama antara Yayasan BOS dan Pemerintah Kabupaten Murung Raya untuk keberlanjutan program konservasi orangutan di wilayah Kabupaten Murung Raya.
Bupati Murung Raya, Dr. Willy M. Yoseph menyatakan, “Kegiatan ini merupakan salah satu upaya masyarakat Kabupaten Murung Raya dalam mendukung keberhasilan program konservasi orangutan. Hal ini juga merupakan salah satu bentuk dukungan kami terhadap rencana pemerintah yang telah dituangkan dalam Rencana Aksi Konservasi Orangutan Indonesia 2007 – 2017 untuk melepasliarkan seluruh orangutan yang masih berada di pusat rehabilitasi,yang targetnya harus diselesaikan selambat-lambatnya tahun 2015.”

Menurut Kepala Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam Kalimantan Tengah, Ir. Kholid Indarto, "Jumlah orangutan yang ada di pusat reintroduksi di Kalimantan Tengah masih sangat banyak. Peran swasta, khususnya perusahaan sawit dan tambang, sangatlah diharapkan. Perusahaan sawit dan tambang harus berperan aktif untuk ikut bertanggung jawab atas nasib orangutan yang terpaksa keluar dari hutan akibat kegiatan mereka. Mereka juga harus melakukan perlindungan di areal kerjanya.  BKSDA dan Yayasan BOS akan bekerjasama untuk membantu pihak swasta melindungi orangutan di area konsesinya dengan penerapan pengelolaan terbaik (Best Management Practice)."

Ditambahkan oleh CEO Yayasan BOS, Dr. Jamartin Sihite, “Untuk dapat mencapai target pelepasliaran orangutan pada tahun 2015, dibutuhkan kerjasama yang erat baik dengan pemerintah pusat, pemerintah daerah maupun pihak swasta. Hubungan baik ini akan terus kami jaga demi tercapainya tujuan bersama.”

Yayasan BOS sangat berterimakasih atas dukungan yang telah diberikan oleh para pemangku kepentingan, termasuk Kementerian Kehutanan, Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah, Pemerintah Kabupaten Murung Raya, Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah dan seluruh masyarakat Kabupaten Murung Raya. Untuk dukungan logistik dan bantuan helikopter yang disediakan untuk kegiatan ini, terima kasih ditujukan kepada BHP Billiton dan PT Indo Muro Kencana. Tidak lupa pula, terima kasih atas bantuan moral dan finansial dari para mitra dan berbagai organisasi konservasi baik perusahaan maupun individu dari seluruh dunia yang peduli pada konservasi orangutan.

Anton Nurcahyo, Manajer Program Reintroduksi Orangutan Nyaru Menteng menyatakan, “Pelaksanaan kegiatan pelepasliaran orangutan ini selalu berpegang pada standar International Union for Conservation of Nature (IUCN). Semua orangutan yang dilepasliarkan akan terus dimonitor selama minimal 1 tahun untuk memastikan kemampuan para orangutan untuk beradaptasi dengan tempat tinggalnya yang baru.”

Bungaran Saragih, Ketua Dewan Pembina Yayasan BOS menambahkan, “Saya sangat sedih sekaligus gembira. Sedih karena kami harus berpisah dengan orangutan yang selama ini telah kami rawat. Gembira tentu saja karena akhirnya mereka dapat kembali ke rumah yang sebenarnya. Kegiatan monitoring yang akan terus dilakukan minimal sampai 1 tahun ke depan membuat saya lega, karena itu artinya orangutan yang kami lepasliarkan akan diawasi dan dipastikan apakah mereka dapat bertahan hidup di lingkungan yang baru atau tidak.”

Perjalanan mencapai target pelepasliaran pada tahun 2015 masing sangat panjang. Masih ada sekitar 600 orangutan lagi yang menunggu di Pusat Reintroduksi Orangutan Nyaru Menteng untuk dilepasliarkan. Kerjasama berbagai pihak sangat diperlukan demi tercapainya tujuan yang telah ditetapkan bersama.

Editors Note :

Kontak:
Iwan Pribadi
Communications Specialist
Email: iwan@orangutan.or.id
 
Monterado Friedman (Agung)
Nyaru Menteng Communications Coordinator
Email: agungm@orangutan.or.id



KAMI JUGA MENYARANKAN

KE-2 KALINYA DALAM SEMINGGU, PENYELAMATAN ORANGUTAN DI LOKASI YANG BERDEKATAN

Kedua Kalinya dalam Seminggu di Lokasi yang Berdekatan, Yayasan BOS Kembali Selamatkan Orangutan di Desa Tumbang Tanjung, Kalimantan Tengah.

SIARAN PERS YAYASAN BOS DI SAMBOJA LESTARI MELEPASLIARKAN TIGA ORANGUTAN

Berkaitan dengan Hari Bumi yang akan diperingati secara serentak di seluruh dunia pada 22 April mendatang, hari ini Yayasan BOS melalui programnya di Samboja Lestari kembali melepasliarkan tiga orangutan Kalimantan Timur setelah hampir setahun...

MEMPERINGATI HARI CINTA PUSPA DAN SATWA NASIONAL, TIGA INDIVIDU ORANGUTAN HASIL REHABILITASI DILEPASLIARKAN DI TNBBBR

Masih dalam suasana peringatan Hari Cinta Puspa dan Satwa Nasional, BKSDA Kalteng dan TNBBBR bersama Yayasan BOS kembali melepasliarkan 3 orangutan hasil rehabilitasi ke hutan alami di kawasan TNBBBR.

CATATAN!



OK

YA, AMPUN!



Tutup